GpYlTUY0GpOiTSGlBSAlTSG0TY==

Perang Topat di Pura Lingsar, Pj Gubernur NTB: Ajang Perkuat Silaturahmi dan Toleransi

Perang Topat di Pura Lingsar, Pj Gubernur NTB: Ajang Perkuat Silaturahmi dan Toleransi
Pj Gubernur NTB, Drs. H. Lalu Gita Ariadi saat memberikan sambutan pada pembukaan Perang Topat di Pura Lingsar pada Senin 27 November 2023.

 KANAL ONE, Lombok - Perang Topat (Ketupat) bertajuk The Power of Culture berlangsung di Pura Lingsar, Lombok Barat, pada Senin 27 November 2023.

Tradisi Perang Topat ini dihadiri Pj Gubernur NTB, Drs. H. Lalu Gita Ariadi. Ia mengajak momentum Perang Topat itu dijadikan sebagai momen silaturahmi. Karena Pujawali Kemaliq Lingsar ini terdapat sebuah pelajaran tentang toleransi.

"Pujawali perang ketupat bukan hanya sebagai ritual tahunan melainkan momentum mengecas spirit toleransi yang saat ini sangat dibutuhkan dalam mengisi proses pembangunan daerah maupun negara," ungkap Miq Gite sapaan akrab Pj Gubernur, saat sambutan di acara Perang Topat di Pura Lingsar.

Selain itu, Miq Gite mengingatkan kepada masyarakat menjelang perhelatan pesta demokrasi untuk bersama-sama menyukseskan pemilihan umum, pemilihan Presiden, Gubernur Bupati/Walikota 2024.

"Jangan hanya gara-gara beda aspirasi, beda pilihan dijadikan sumber-sumber konflik yang menimbulkan perpecahan sehingga merugikan kita semua," tuturnya.

Tak lupa, Miq Gite menyampaikan terimakasih kepada Bupati Lombok Barat, untuk bersama-sama menjaga warisan.

"Mudah-mudahan dari tahun ke tahun, spirit penyelenggaraan perang ketupat ini dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari," tutupnya.

Pada sebelumnya, Bupati Lombok Barat, Hj. Sumiatun menyampaikan perang ketupat ini merupakan tradisi budaya masyarakat Lombok yang diselenggarakan setiap tahun di Desa Lingsar.

"Tepatnya di Pura Lingsar sebagai warisan leluhur dilaksanakannya sebagai rasa syukur atas hasil panen yang melimpah," ungkapnya.

Ditambahkan Sumiatun Perempuan pertama Bupati Lombok Barat ini bahwa perang ketupat ini diawali dengan ritual di kemaliq Pura Lingsar kemudian masyarakat Hindu dan Muslim melakukan tradisi saling lempar ketupat sebagai perwujudan toleransi pluralisme yang hidup terjaga di tengah-tengah masyarakat.

Turut Hadir dalam kegiatan tersebut, unsur Forkompimda Lombok Barat dan Forkompimda Lombok Barat, Kepala OPD lingkup Pemprov dan Lombok Barat, Camat se-kabupaten Lombok Barat, tokoh agama tokoh masyarakat, pemuda Lingsar dan sekitar.

Penulis: KO_02
Editor: Hadi

Komentar0

Bebas berkomentar. Sesuai Undang-undang Republik Indonesia. Link aktif auto sensor.

Cari Berita Lain di Google News